KIPAS ANGIN; Reinkarnasi Alien


Sampe sekarang aku benci banget kipas angin. Pengen rasa nya aku ubek ubek otak yang nyiptain kipas angin untuk tau apa motivasi tu anak. Bukan apa apa sih, aku udah nyoba untuk maklum sama kodrat kalo kipas angin diminati banyak orang. Aku juga udah berusaha maksimal untuk survive dari embusan angin tuh kipas. Tapi, ya lagi lagi tetep aja; 5 menit pertama aku plong, 5 menit berikutnya aku geli, 5 menit berikutnya aku mulai di gerepe gerepe, 5 menit berikutnya lagi aku remuk tulang.

Kebayang kan gimana aku tersiksa sama alien masa kini (baca; KIPAS ANGIN) itu. Mungkin kalian bakal nyeleneh terus bilang aku aneh, terus aku jawab dengan lugas dan tegas ala chef SBY lagi pidato. Gue emang aneh, masalah buat loh.

Sebenarnya aku ngga ada maksud untuk bawa bawa SBY ke dalam urusan rumah tangga ini, tapi ini lah satu satunya cara yang bisa aku lakuin untuk ngindari dari serangan alien masa kini. Kalo aja SBY bisa ngebuat keputusan presiden untuk membumi hanguskan kipas angin di Indonesia pasti pertumbuhan ekonomi Indonesia bakal lebih pesat lagi. Bukan Cuma sektor ekonomi, sektor kesehatan juga ikut ambil manfaat, kebayang dong gimana kipas angin ngembusin angin plus debu debu yang bakal buat banyak orang keserang flu, belum lagi virus gerepe gerepe yang disebarinya.animasi

Di zaman yang udah canggih dan serba modern kayak gini, aku masih aja sering di binalin sama kipas angin kamfret. Pernah pas aku lagi jaga malam karena tugas jaga dokter muda. Pasti disetiap ruang tidur dokter muda ada kipas angin, ya siapa juga yang tahan di tempat pengap itu kalo ngga ada kipas angin. Mungkin ini yang ada dipikiran manusia manusia normal. Lain lagi bagiku. Aku lebih milih pengap ato keluar dari ruangan itu daripada harus main geli gelian sama kipas angin.

Waktu itu udah jam 02 malem, semua urusan pasien sudah beres. Pasien pun udah stabil. Aku, Bejo dan Robert temenku balik ke kamar jaga untuk tidur. Bejo yang notabennya kipas angin holic, terus rada mirip alien langsung ngidupin kipas angin level penuh. Robert spontan buka baju terus langsung baring samping Bejo.

2 menit kemudian mereka tidur phase kebo ngorok. Aku ngeliatin bulu keteknya Robert yang bergoyang kena tiupan kipas angin. Untuk apa coba aku ngeliatin ini. Pelan pelan bau telur busuk pun mulai kecium. Anjriit lo Robert. Pas lagi gitu naluri brutal ku keluar, pengen banget aku nangkep kecoa sama tikus terus letain di keteknya Robert biar sekalian dicukur tu bulu ketek ato hama yang kebasmi.

Spontan aku matiin kipas angin. Aku ngga mau harus gagal napas gara gara keteknya Robert. Sayang itu ngga bisa bertahan lama, Bejo langsung kebangun kepanansan terus idupin lagi kipas angin. ;((

Demi kesucian ku supaya ngga terenggut sama kipas angin aku rela tidur di balik meja sambil pake masker dua lapis biar ngga gagal napas. Tragis memang. Tapi ini lebih baik ketimbang aku harus di gerepe gerepe sampe patah tulang sama kipas angin. Aku berharap smoga sifat genetik kayak gini ngga turun ke anak ku nantinya. Cukup daddy aja nak yang beginian.

KIPAS ANGIN; Reinkarnasi Alien

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s