Hamster dalam tempurung atau hamster lupa tempurung?


Berawal saat aku siap shalat isya tadi, ntah kenapa muncul paksaan dari diri sendiri yang aku yakin banget kalo itu berasal dari alam bawah sadar nyalip melalui pemisah antara otak kiri dan kanan sampe akhirnya nempel di otak kecil. Nah paksaan itu berkata gini ‘’HARUS NULIS, TERSERAH MAU TENTANG APA!! POKOKNYA HARUS NULIS” kalimat perintah itu maksa seluruh sistem saraf aku untuk gerakkan tubuh menuju laptop yang sebenarnya lebih layak di bilang PC untuk nulis. Oke..aku menyerah sama hasrat alam bawah sadar. Aku bakal nulis, lantas aku minta waktu untuk mikir. Tepatnya 28 menit aku berpikir tapi tak satu pun ide yang muncul. Lantas kalo udah gini aku harus gimana dong?? (minta toleransi sama alam bawah sadar). NGGA ADA ALASAN!! HARUS NULIS.

Well..apa aku nulis tentang lebaran? nothing special soalnya ngga ada lagi dapet THR *sahutnya. Kalo tentang internship? Itu apa lagi *sahutnya lagi. Hmm..kisah dulu waktu sama mantan? Emang ada yang mau sama lu *sahutnya agak sinis. Laa terus apa dong? “Gw ngga suru lu mikir, gw suru lu nulissahut si alam bawah sadar. Gini kali ya yang dirasain nenek moyang dulu pas di jajah jepang. Emang sih aku niat banget bisa jadi penulis, bahkan aku punya ekspektasi bisa buat buku. Tapi ngga gini juga caranya.

Jadi manusia itu terkadang banyak banget kejadian yang ngga sesuai sama keinginan kita. Banyak banget ekspektasi yang udah gede gedenya kita bayangkan ternyata kenyataannya jaoh banget berbeda. Kalo udah gini aku teringat kata maia “duoratu” di salah satu acara gosip “ya inilah hidup ngga semua nya indah kayak yang kita mau” jadi ketauan dah aku suka ngeliat gossip. Ngga kok kebetulan aja waktu itu (pembelaan). Kalo aku liat ya alasanya nya sederhana aja, keinginan itu banyaan nafsunya. Lah kalo udah nafsu kan nikmatnya sesaat. Ya mungkin itu kenapa yang maha pencipta selalu memberikan kita apa yang di butuhkan bukan apa yang diinginkan. Kalo aku nulis gini ketauan ngga ya kalo lagi galau??

Pernah dengar flight of idea. Kayak gininih yang aku rasain sekarang. TOLONG JANGAN DISALAH ARTIKAN KALO AKU SEDANG MENGALAMI GANGGUAN RTA (reality test ability). Sengaja di caps lock. Jadi aku bakal nulis apapun yang muncul di kepala, tanpa peduli korelasi antar paragraph. Aku tau guru bahasa Indonesia pasti sedih bgt. Secara aku dapat nilai 90 terus (sembilanya diilustrasikan ya, sebenernya kebalik).

Entah kenapa paska hangout bareng anak2 SMA tadi, baru aja sekitar 2 jam yang lalu, aku semakin yakin sama perasaan yang aku persembahkan special untuk diri sendiri. Kayaknya bukan perasaan deh kata yang cocok. Lebih tepatnya julukan. Ya agak kurang komersil emang kata kata itu, tapi tak apa la. Toh tulisan ini juga ngga bakal aku perlombakan ato bahkan aku masukkan dalam tabloid BBC news. Pernah tau hamster dalam tempurung. Tenang, jangan bingung apalagi protes sama statement aku barusan. Ngga masalah kok toh sama aja kayak yang kalian maksud. Kenapa aku ganti, karena biar sedikit lebih fashion aja. sedih banget ya kalo jadi hamster dalam tempurung. Aku ngga pernah permasalahin kalo aku ngga tau tentang perpolitikan, pembangunan negri ini, perekonomian (kalo kurs emas aku agak update, persiapan mas kawin..) konflik dan bahkan urusan rumah tangga orang. Secara aku lengket banget sama sifat cuek. Ini hal yang paling sulit aku ubah. Yang aku sangat menyesal, kenapa orang yang bukan profesi praktisi kesehatan banyak banget tau issue kesehatan di banding aku. Ini salah. Ini bukan hamster dalam tempurung tapi hamster lupa tempurung. Miris memang rasanya. Saat aku punya hape yang bisa akses internet dimana aja, biarpun banyak lemotnya. Justru untuk hal ngetweet di tweeter sama comment foto di facebook yang jadi prioritas. Aku ngga bisa banyangin kalo semua praktisi kesehatan punya sifat yang sama gini.

Sebenarnya ngga sulit kok untuk bisa tau perkembangan mengenai kesehatan. Cukup ikuti organisasi mahasiswa yang berhubungan dengan kesehatan. Gabung aja di milisnya ato grup nya ato apalah. Mereka pasti update banget tu. Gampang kan. Dapet info tinggal di baca deh.

Menjadi seorang dokter adalah pilihan, dan aku sudah memilih untuk menjadi dokter. Artinya aku punya tanggung jawab untuk profesi ini. Salah satu tanggung jawab ku adalah care sama update issue kesehatan, kemudian berbuat sesuatu untuk kepentingan general. Bukan cuma bertugas di poli klinik terus pulang ato bahkan membangun relasi sebesar2nya untuk kepentingan pribadi. God, please guided me to the right path.

Muke gile dalam waktu 20 menit banyak juga udah tertoreh tinta ini, ternyata ini maksud alam bawah sadar. “Jangan banyak mikir” berbuatlah dengan niat yang baik, InsyaAllah pasti ada caranya. Oke now I got it.

Hamster dalam tempurung atau hamster lupa tempurung?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s